Session 3: Spiritual Disciplines

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Friday, 16 September 2016 (Day 1) and Saturday, 17 September 2016 (Day 2).

By: Ps. Joey Bonifacio (pastor at a local church in Fort Bonifacio, a movement of churches in Philppines).

 

 

Remember, there are 4 (four) walls of the sin, or evil circle, which can make us get trapped in sinful life over and over again: guilty, self-righteousness. un-righteousness, and shame.

The thief comes only to steal and kill and destroy. I came that they may have life and have it abundantly. I am the good shepherd. The good shepherd lays down his life for the sheep. (John 10:10-11).

Key to understand verses above is, Jesus order for our lives is to live in this way: super aboundant (quantity), superior (quality), beyond excessive, advantage life, etc. But why do we not see this way in our lives? Because thief (satan, evil) come to steal them in our life.

Many Christians do not live in superior quality because we do not understand that satan come to steal valuable things in our life. We need a discipline life to be near with God.

Do not lay up for yourselves treasures on earth, where moth and rust destroy and where thieves break in and steal, (Matthew 6:19)

From verse above, do not gather earthly things because they can be broken.

Satan mission statement: to steal, to kill, and to destroy. But note, that satan cannot destroy us, satan just can deceive us to be stolen, killed, and destroyed.

but lay up for yourselves treasures in heaven, where neither moth nor rust destroys and where thieves do not break in and steal. For where your treasure is, there your heart will be also. (Matthew 6:20-21)

Form verses above, it is important to know where we store valuable things, where our heart is the key, whether it can be stolen or not. So, where will we store? It is in our own heart, because Kingdom of Heaven is in our heart.

The eye is the lamp of the body. So, if your eye is healthy, your whole body will be full of light, 23 but if your eye is bad, your whole body will be full of darkness. If then the light in you is darkness, how great is the darkness! (Matthew 6:22-23)

From verses above, our eyes are the light of life. Consume the right values, and the right values will be stored in our heart. If we do the opposite things, we FAILED to get superior quality.

No one can serve two masters, for either he will hate the one and love the other, or he will be devoted to the one and despise the other. You cannot serve God and money. (Matthew 6:24)

From verse above, we cannot have 2 (two) masters in our life. As Christians, put Jesus as our only Master. Seek our heart, whether Jesus is the only Master or not.

So, how to defeat the thief (satan)? Seek our sight, because our eyes can control our heart.

Look at the birds of the air: they neither sow nor reap nor gather into barns, and yet your heavenly Father feeds them. Are you not of more value than they? (Matthew 6:26)

We are valuable in God’s eye, Jesus is given to us because we are valuable. We are great, because our God is the greatest of all.

“Therefore do not be anxious, saying, ‘What shall we eat?’ or ‘What shall we drink?’ or ‘What shall we wear? For the Gentiles seek after all these things, and your heavenly Father knows that you need them all. But seek first the kingdom of God and his righteousness, and all these things will be added to you.” (Matthew 6:31-33)

From verses above, do not call ourselves Christians if we are similar with other people in this world. If we pray, show our heart to God only. Seek God first, then all (other priority) things will be added after.

Read Genesis 3:1-24, then understand how satan works and attacks with following explanations below.

  1. We ask and hesitate God words and works in our life, satan make temptation.

Now the serpent was more crafty than any other beast of the field that the Lord God had made. He said to the woman, “Did God actually say, ‘You shall not eat of any tree in the garden’? (Genenis 3:1)

  1. We feel to be like, look good, true, but it is not true at all.

For God knows that when you eat of it your eyes will be opened, and you will be like God, knowing good and evil. (Genesis 3:5)

Satan make deception, we will feel more than we should, then we will see wrong things (sins).

  1. We feel guilty.

At the time we made sin, we feel mistaken, and do not want to be back and repent to God. We are under evil or satan circle. Apostle Peter said that satan is like a lion.

Then the eyes of both were opened, and they knew that they were naked. And they sewed fig leaves together and made themselves loincloths. (Genesis 3:7)

  1. We blame each other.

The man said, “The woman whom you gave to be with me, she gave me fruit of the tree, and I ate. (Genesis 3:12).

Solution for temptation: pray! Watch and pray thus we do not get into temptation.

Watch and pray that you may not enter into temptation. The spirit indeed is willing, but the flesh is weak. (Matthew 26:41)

Without God, we cannot do anything, when we pray, we will come into a unlimited life.

Pray (first door), be joyful (second), be thankful (third), stand in a perfect way of God (fourth).

Get motivated from Jesus, for unlimited or limitless life, in simple way:

– Pray

– Read Bible

– Relationship

– Share Good News

– Preach

Transformation begins from spirit, not our flesh. Maybe, things from God cannot completely reach our life because of the weakness of our flesh. Flesh can weaken our spirit.

Remember: thought/idea vs habit, similar with spirit vs flesh.

What devil/satan want to do is to create habit in us, which is bad habit, sinful life.

As the same as, God also want to create habit in is, which is good habit, fruitful life.

There are a lot of demos, demons cannot multiply their own, thus they deceive, accuse, and create (bad) habit in us (evil things). Habit is totally different, be careful. Habit is forever, unless you change it!

How to fight satan works? Look words below:

– Temptation vs Prayer (come and talk to God)

– Deception vs Words (God’s words, bible verses)

– Accusation vs Gospels (Good News, God’s forgiveness)

– Condemnation vs Churches (relation between each Christians, strengthen each other, remind each other, love each other)

Our life’s journey with God, can be described, as follows:

– Discovery: find God;

– Desire: intent to make relation with God;

– Decision: a commitment to have a deep relationship with God;

— big gap here, before we take step to the next level, be careful, be consistant, be discipline

– Delightful: rejoice in a life with God;

– Devotion: determination to live fully in God’s way;

– Destiny: living in God’s way until the end of life.

Note about big gap above:

We need to be discipline. We can find how important it is in our life as Christians, as written in Hebrews 12:5-11 below.

And have you forgotten the exhortation that addresses you as sons?

“My son, do not regard lightly the discipline of the Lord, nor be weary when reproved by him.
For the Lord disciplines the one he loves, and chastises every son whom he receives.

It is for discipline that you have to endure. God is treating you as sons. For what son is there whom his father does not discipline? If you are left without discipline, in which all have participated, then you are illegitimate children and not sons. Besides this, we have had earthly fathers who disciplined us and we respected them. Shall we not much more be subject to the Father of spirits and live? For they disciplined us for a short time as it seemed best to them, but he disciplines us for our good, that we may share his holiness. For the moment all discipline seems painful rather than pleasant, but later it yields the peaceful fruit of righteousness to those who have been trained by it.

– Hebrews 12:5. Do not dishonor God’s words.

– Hebrews 12:6. God will discipline those whom He loves, He loves us so much.

– Hebrews 12:7. Never give up and endure! He is treating us as beloved son, thus we become stronger day by day.

– Hebrews 12:8. Do not be easily children, because to the next level, we need strength. Just move forward and put our eyes on Jesus only. Be discipline!

– Hebrews 12:9. We must obey Father of all father, the points is: God walks with us.

– Hebrews 12:11. Discipline seems painful, but our life will be more fruitful.

Not only that, but we rejoice in our sufferings, knowing that suffering produces endurance, and endurance produces character, and character produces hope, and hope does not put us to shame, because God’s love has been poured into our hearts through the Holy Spirit who has been given to us. (Romans 5:3-5)

Session 6: Together Alive

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Saturday, 17 September 2016 (Day 2).

Oleh: Ps. Caleb Natanielliem (Executive Pastor Sinode GMS).

 

Kita berada di titik perbatasan, yaitu di perbatasan antara Dunia kepada Kerajaan Sorga. Di titik perbatasan, sesuatu yang selalu terjadi biasanya berupa:

– perubahan kondisi, baik bahasa, perilaku, kebudayaan, dan lain sebagainya;

– adanya kenyataan yang baru

Melangkahlah ke daerah baru tersebut, yaitu dunia Kerajaan Tuhan.

Kita telah berada di Kerajaan Tuhan, artinya ini adalah wilayah Kedaulatan Tuhan.

“Ya TUHAN, punya-Mulah kebesaran dan kejayaan, kehormatan, kemasyhuran dan keagungan, ya, segala-galanya yang ada di langit dan di bumi! Ya TUHAN, punya-Mulah kerajaan dan Engkau yang tertinggi itu melebihi segala-galanya sebagai kepala. Sebab kekayaan dan kemuliaan berasal dari pada-Mu dan Engkaulah yang berkuasa atas segala-galanya; dalam tangan-Mulah kekuatan dan kejayaan; dalam tangan-Mulah kuasa membesarkan dan mengokohkan segala-galanya. Sekarang, ya Allah kami, kami bersyukur kepada-Mu dan memuji nama-Mu yang agung itu.” (1 Tawarikh 29:11-13)

– Segala yang baik ada pada Tuhan;

– Lebih dari segala-galanya;

– Kemuliaan dan kuasa ada pada-Nya.

Iblis tidak ingin kita tahu bahwa kita sudah menjadi warga negara Kerajaan Allah, padahal iniliah status kita saat ini.

Mengapa tema kali ini adalah vibrant? Vibrant artinya semarak! Tuhan ingin kita hidup dalam vibrant, yaitu hidup yang penuh semangat, sukacita, semarak, dan lain-lain yang positif di dalam-Nya.

Namun, kebanyakan kita hanya ada di titik perbatasan. Jangan sampai ini terjadi.

Maka kata Yesus: “Seumpama apakah hal Kerajaan Allah dan dengan apakah Aku akan mengumpamakannya? Ia seumpama biji sesawi, yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya; biji itu tumbuh dan menjadi pohon dan burung-burung di udara bersarang pada cabang-cabangnya.” Dan Ia berkata lagi: “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Ia seumpama ragi yang diambil seorang perempuan dan diadukkan ke dalam tepung terigu tiga sukat sampai khamir seluruhnya.” (Lukas 13:18-21)

Apa maksudnya ayat tersebut di atas? Berikut penjelasan yang dibagi ke dalam dua kata kunci, yaitu biji sesawi dan ragi.

 

  1. Biji sesawi

Jangan remehkan biji sesawi, karena walaupun kecil (ukuran 0,5 milimeter) tetapi dalam biji sesawa dapat menjadi pohon yang tingginya mencapai 3,7 meter. Lihatlah betapa potensinya besar sekali, dapat berubah menjadi berkali lipat.

“To grow taller/higher is to grow deeper.”

Belajarlah untuk bertumbuh dengan fondasi/dasar yang kuat. Tumbuh tinggi dan besar ini memerlukan waktu, karena itu jangan terburu-buru, nikmati saja.

CG adalah tempat untuk menikmati pertumbuhan, tentunya diawali dengan motivasi yang benar.

CG adalah sarang, tujuan akhirnya adalah kedewasaan rohani Kekristenan, seperti rajawi yang siap untuk terbang dengan gagah berani.

Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu, sehingga oleh imanmu Kristus diam di dalam hatimu dan kamu berakar serta berdasar di dalam kasih. (Efesus 3:16-17).

Batin adalah pertemuan kehidupan roh dan daging.

Selain memiliki KTP Kerajaan Sorga, kita harus bertanggung jawab akan status tersebut.

 

  1. Ragi

Kata kuncinya disini adalah ragi yang sama. Apa artinya?

Artinya adalah, bila diimplementasikan dalam kehidupan CG, tetap dalam tubuh Kristen, yang walaupun berbeda-beda CG, namun Tuhan tetaplah satu.

Berbeda-beda, tetapi tetap satu, satu Tuhan.

 

Ingatlah 5 G di dalam CG:

Gift. Setiap karunia/talenta kita, itu sangat berguna dalam Kerajaan Allah, semuanya bagi Kristus.

Good Stewardship. Pelayanan yang baik, pekerjaan dan motivasi yang baik dalam Tuhan.

Group. Jadilah grup yang membawa damai di lingkungan kita, karena kita adalah pendamai di bumi ini. Belajar lah untuk welcome terhadap siapapun, baik yang kita suka ataupun tidak kita sukai.

Growth. Dapat menderita bersama, menyelesaikan solusi bersama, bertumbuh bersama.

Grace. Semuanya adalah karena kasih karunia-Nya.

 

Kita harus ada, hidup, memiliki peran, radikal, dan jangan jadikan CG sebagai beban, tetapi sukacita serta menikmati CG yang ada.

Aku berdoa, supaya kamu bersama-sama dengan segala orang kudus dapat memahami, betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus, dan dapat mengenal kasih itu, sekalipun ia melampaui segala pengetahuan. Aku berdoa, supaya kamu dipenuhi di dalam seluruh kepenuhan Allah. (Efesus 3:18-19)

Lakukan dengan bersama-sama, bukan dengan sendiri dalam peran sebagai warga Kerajaan Allah, karena Allah ingin menikmati kemulian bersama-sama dengan kita.

Berawal dari Biji, menjadi Pohon, dari Pohon menjadi Hutan, dan di dalam Hutan dapat memberi kehidupan bagi semua makhluk hidup.

Workshop 3: Creative Ways to Encourage Others; Kepemimpinan Yesus kepada 12 Murid-Nya

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Saturday, 17 September 2016 (Day 2).

Oleh: Ps. Samuel Muji Santoso dan Ps. Lanny Tan (Gembala GMS Sidoarjo dan juga Gembala Regional Jawa Timur)

 

 

 

Yesus memilih murid-murid dari kalangan orang biasa, kurang terdidik, sangat biasa. Mereka berasal dari kalangan nelayan, tukang kayu, pemungut cukai, yang pada masa itu merupakan tingkat/golongan rendah berdasarkan pandangan orang Yahudi. Namun pada akhirnya mereka menjadi orang yang luar biasa. Contohnya adalah Petrus, seorang nelayan, kehidupannya biasa saja, kurang cerdas, kurang sabar, tetapi pada akhirnya menjadi orang yang luar biasa, bahkan menjadi santo pertama kali yang disebutkan dalam Katolik.

Bagaimana Yesus mengubah mereka? Apa rahasianya? Berikut ada beberapa poin yang dapat dijadikan contoh dari kepemimpinan Tuhan Yesus.

 

  1. Yesus melihat jauh ke depan.

Ia membawanya kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata: “Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus).” (Yohanes 1:42).

Arti dari nama Petrus sendiri adalah batu karang, yang kokoh. Dan seperti disebutkan di awal, Petrus bahkan menjadi santo (orang kudus) pertama yang disebutkan. Mengapa Yesus melakukan hal demikian adalah karena Dia melihat jauh ke depan.

Pesan: “Apa yang kita lihat kepada murid-murid kita, itu juga yang akan terjadi pada mereka, begitu pun sebaliknya.”

 

  1. Yesus memuridkan secara khusus orang-orang yang sengaja dipilih.

Catatan: memuridkan berasal dari pilihan atas orang-orang tertentu, sedangkan menggembalakan berlaku secara umum.

Sebagai contoh, Yesus mengajarkan kepada banyak orang berupa perumpamaan (penggembalaan), sementara menjelaskan secara lebih khusus lagi perumpaan yang telah disampaikan kepada murid-murid-Nya (pemuridan).

Ada beberapa kali dikisahkan dalam Injil, bahwa Yesus sering mengajak 3 (tiga) orang yang Ia muridkan secara khusus, yaitu Petrus, Yakobus, dan Yohanes. Dan dapat kita liha kehidupan akhir yang luar biasa dari ketiga orang tersebut:

– Petrus, sebagaimana dijelaskan sebelumnya.

– Yakobus, rasul yang pertama kali mati dengan cara martir, namun ia tidak gentar sama sekali.

– Yohanes, rasul yang menerima penglihatan sebagaimana tertulis dalam Kitab Wahyu.

Pesan: “Muridkan orang-orang secara khusus, minimal dapat melakukan pekerjaan yang sama dan bahkan lebih besar dari yang telah kita kerjakan.”

 

  1. Yesus menginventasikan kehidupan bagi para murid-murid.

Yesus memiliki hati terhadap murid-murid-Nya, Ia selalu meluangkan waktu terbaik bagi mereka. Hal ini dapat kita lihat di dalam Injil, dimana Yesus banyak meluangkan waktu-Nya dengan murid-murid untuk lebih mengerti perihal perumpaan yang telah Ia sampaikan kepada orang banyak, serta saat perjamuan malam terakhir khusus kepada murid-murid-Nya.

Pesan: “Mulailah dari hal-hal yang kecil dengan memberikan hati kita pada orang lain secara khusus, karena begitu berartinya hidup orang lain untuk diselamatkan.”

 

  1. Yesus memberi kesempatan kepada para murid untuk melatihnya, mengoreksinya, dan untuk membangunnya.

Dalam Matius 17:16-20, terdapat contoh yang nyata terkait poin ini, yaitu saat Yesus memberi kesempatan murid-murid-Nya untuk mengusir roh jahat, tetapi mereka tidak mampu melakukannya. Yesus menegur (mengoreksi) mereka, lalu membangun mereka dengan contoh/keteladanan.

Pesan: “Beri kesempatan kepada murid untuk berkembang.”

 

  1. Yesus tidak pernah menyerah kepada Petrus.

Ini adalah contoh kesabaran yang luar biasa, serta bukti kasih yang tidak memandang waktu. Ada beberapa cerita yang dikisahkan dari Kitab Injil Matius sampai Yohanes yang menggambarkan hal tersebut.

Namun, sebagai contoh kali ini, dapat diambil beberapa ayat yang menceritakan ini dengan sangat baik, yaitu:

– Baca Markus 14:27, dimana Petrus menegaskan tidak akan menyangkal Yesus, tetapi pada akhirnya saat Yesus hendak disalibkan, Petrus menyangkal Yesus bahkan sebanyak 3 (tiga) kali.

– Baca Yohanes 21:15, dimana Yesus, sekalipun Petrus pernah menyangkal-Nya, tetap mempercayakan tugas penggembalaan kepada Petrus.

Pesan: “Tidak ada kata menyerah untuk mengasihi dan membimbing orang lain.”

Workshop 2: Creative Ways to Encourage Others; Pesan Kepemimpinan Rasul Paulus

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Saturday, 17 September 2016 (Day 2).

Oleh: Ps. Judy Koesmanto (Gembala Satelit GMS House of Victory Surabaya, Ketua Departemen Praise and Worship GMS).

 

Baca 1 Tesalonika 2:1-12.

Kita belajar dan dapat menarik setidaknya ada 4 (empat) poin yang harus dimiliki seorang pemimpin Kristen, sebagai berikut.

 

  1. Pemimpin yang tidak sia-sia.

Kamu sendiripun memang tahu, saudara-saudara, bahwa kedatangan kami di antaramu tidaklah sia-sia. (1 Tesalonika 2:1).

Pemimipin yang tidak sia-sia, keberadaannya penting, saat yang dipimpin memiliki masalah, maka pemimpin mencari cara untuk menyelesaikannya.

Ciri-ciri pemimpin yang tidak sia-sia:

– Memiliki visi bagi para anggota yang dipimpin;

– Tidak mudah menyerah saat mengembangkan anggota maupun saat menghadapi masalah;

– Tidak takut atau malu belajar pada keteladanan orang lain, menempel pada orang yang berapi-api, tidak malu untuk meniru selama belajar kea rah yang positif;

– Penuh dengan strategi dan kreativitas untuk mendorong kemajuan.

“Dorongan berapi-api dalam Tuhan adalah: BERITAKAN INJIL”

 

  1. Pemimpin yang berhasil memulai segala sesuatu berawal dari kemurnian atau ketulusan.

Sebab nasihat kami tidak lahir dari kesesatan atau dari maksud yang tidak murni dan juga tidak disertai tipu daya. Sebaliknya, karena Allah telah menganggap kami layak untuk mempercayakan Injil kepada kami, karena itulah kami berbicara, bukan untuk menyukakan manusia, melainkan untuk menyukakan Allah yang menguji hati kita. Karena kami tidak pernah bermulut manis–hal itu kamu ketahui–dan tidak pernah mempunyai maksud loba yang tersembunyi–Allah adalah saksi– juga tidak pernah kami mencari pujian dari manusia, baik dari kamu, maupun dari orang-orang lain, sekalipun kami dapat berbuat demikian sebagai rasul-rasul Kristus. (1 Tesalonika 2:3-6).

Pemimpin hanya murni saat ia fokus hanya kepada Tuhan, dan tidak mencari keuntungan sendiri.

Apa hasil dari kemurnian pemimpin yang dimaksud tersebut? Rasul Paulus memetik hasilnya dari kehidupan jemaat di Roma, dan dapat dilihat di ayat berikut:

Dan kamu telah menjadi penurut kami dan penurut Tuhan; dalam penindasan yang berat kamu telah menerima firman itu dengan sukacita yang dikerjakan oleh Roh Kudus, (1 Tesalonika 1:6)

 

  1. Pemimpin yang selalu ingin melihat keberhasilan orang-orang yang dipimpinnya.

Tetapi kami berlaku ramah di antara kamu, sama seperti seorang ibu mengasuh dan merawati anaknya. Demikianlah kami, dalam kasih sayang yang besar akan kamu, bukan saja rela membagi Injil Allah dengan kamu, tetapi juga hidup kami sendiri dengan kamu, karena kamu telah kami kasihi. Sebab kamu masih ingat, saudara-saudara, akan usaha dan jerih lelah kami. Sementara kami bekerja siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapapun juga di antara kamu, kami memberitakan Injil Allah kepada kamu. (1 Tesalonika 2:7-9)

Dalam ayat di atas, dapat ditarik pelajaran dari kepemimpinan Paulus, bahwa pemimpin:

– selalu memberi kesempatan dan membuka jalan bagi orang lain untuk berkembang;

– menuntun anggota yang dipimpinnya kepada kehendak Kristus, bukan kehendak pribadi;

– memahami kelemahan orang lain.

 

  1. Pemimpin yang dapat diteladani.

Kamu adalah saksi, demikian juga Allah, betapa saleh, adil dan tak bercacatnya kami berlaku di antara kamu, yang percaya. (1 Tesalonika 2:10).

Bentuk kepemimpinan yang mudah dimengerti oleh orang lain adalah keteladanan, sehingga kehidupan pemimpin menjadi contoh dan sumber inspirasi.

Workshop 1: Elements of Healthy CG

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Friday, 16 September 2016 (Day 1).

Oleh: Pdm. Magdalena Christina (istri dari Pdt. Fuji Harsono, gembala GMS Favour Jakarta).

 

Di dalam suatu connect group (CG), diumpamakan tumbuhan atau tanaman, kita diharapkan untuk bertumbuh, berbuah, dan bermanfaat.

Ada beberapa elemen dalam suatu CG:

  1. Adanya kurikulum yang jelas;
  2. Adanya pemuridan;
  3. Adanya waktu.

 

Ada beberapa ciri suatu CG dapat dikatakan sehat, yaitu:

  1. Ada pertumbuhan berupa perubahan hidup anggotanya dan pertambahan jiwa-jiwa. Kuantitas dan kualitas sama-sama berkembang.
  2. Ada hubungan yang sejati, artinya harus ada hubungan yang dalam antara para anggota yang lebih dari sekedar formalitas atau jadwal rutin.
  3. Dapat melahirkan CG yang baru atau multiplikasi.

 

CG yang sehat tidak terjadi dengan sendirinya.

Aku menanam, Apolos menyiram, tetapi Allah yang memberi pertumbuhan. (1 Korintus 3:6)

Pada ayat tersebut di atas, memang Tuhan lah yang memberi pertumbuhan, namun kita juga memiliki tugas dan tanggung jawab di dalamnya.

 

Ada 3 (tiga) poin agar suatu CG menjadi sehat:

  1. Up

Merupakan hubungan dengan Tuhan.

Karena iman kita mengerti, bahwa alam semesta telah dijadikan oleh firman Allah, sehingga apa yang kita lihat telah terjadi dari apa yang tidak dapat kita lihat. (Ibrani 11:3)

Ayat ini merupakan contoh bahwa dengan iman kita percaya bahwa pertumbuhan CG yang tidak kita lihat, terjadi. Paling penting disini adalah terkait doa kepada Tuhan dan kedekatan kepada-Nya.

  1. In

Tinggallah di di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. (Yohanes 15:4-5)

Pengaplikasiannya adalah:

– membangun hubungan yang baik dengan leader, coach, sesama anggota, dan bentuk hubungan lainnya yang serupa dengan itu, artinya adalah suatu respect terhadap superior kita;

– mempersiapkan segala sesuatu dalam CG dengan baik;

– memuridkan setiap anggota CG, artinya harus ada tujuannya, bagian mana dalam diri anggota yang harus dibangun, ada area-area tertentu yang dilihat, dan ini dilakukan dengan sengaja;

– mempersiapkan calon pemimpin berikutnya.

  1. Out

Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Ku perintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman. (Matius 28:19-20)

Merupakan suatu amanat agung bagi kita, yaitu penginjilan dan pemuridan. Di dalamnya terdapat visi, mis, target, dan kesediaan untuk menjalankan prosesnya.

Session 2, 4, & 5: – (Building a Fruitful Relationship) – (Building a Strong Discipleship Culture) – (I am a witness)

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Friday, 16 September 2016 (Day 1) and Saturday, 17 September 2016 (Day 2).

By: Ps. Joey Bonifacio (pastor at a local church in Fort Bonifacio, a movement of churches in Philippines).

 

Go therefore and make disciples of all nations, baptizing them in the name of the Father and of the Son and of the Holy Spirit, teaching them to observe all that I have commanded you. And behold, I am with you always, to the end of the age. (Matthew 28:19-20)

Jesus want us to make disciples all nations, baptizing them. How to make disciple? We have to create good communication and good relation to others.

Live everyday to make disciples as our lifestyle, as daily life activities.

Discipleship is a journey, bring and move forward together.

Our task, together, is to keep people to come near to God in a journey – a relationship journey. Just imagine a milestones from -100 to (+)100, where 0 is a turn point. Making sin(s) is (-) negative step, while doing the right things and coming closer to God is (+) positive step. Bring people to move forward (+) through Jesus and Holy Spirit by set a good relationship between us and them (others).

Nowadays, world is looking for “true love”, not preacher, teacher, and other kind of formal missionary activities.

Simple, just be relational, make good relation with everyone, not as preacher, teacher, etc, but as GOOD FRIEND.

Remember Jesus message in the end of Matthew:

  1. Make disciples and baptize them;
  2. Teach them to observe all Jesus commandments.

Baptizing is not how, but what and why. Not about method, but about a deep relationship between Jesus and Holy Spirit and Heavenly Father.

The meaning of God in Trinity is about the relation of God in 3 persons – it is a message our God is God of relationship.

Discipleship : relationship.

If we failed to love God and others, we MISSED the TRUE RELATIONSHIP as Christians.

Steps to do:

– love God (first)

– obey God (second, after first had been fulfilled)

Discipleship:

  1. Love them first;
  2. Teach them after.

Do not be a spiritual pride person (like Pharisees in Jesus era), but make a good relationship. We do not have to order or push people to change, but we just have to love them and let Jesus change their life.

See, our God is God of relationship:

  1. Genesis 1:1-3 – single God

In the beginning, God created the heavens and the earth. The earth was without form and void, and darkness was over the face of the deep. And the Spirit of God was hovering over the face of the waters. And God said, “Let there be light,” and there was light.

  1. Genesis 1:26 – image of Trinity, and it figures out the relationship between us and God.

Then God said, “Let us make man in our image, after our likeness. And let them have dominion over the fish of the sea and over the birds of the heavens and over the livestock and over all the earth and over every creeping thing that creeps on the earth.

Good News (Gospel, in Indonesia is Injil) is about forgiveness.

Trust, love, and forgiveness, are not about separation or category, but about understanding the relationship.

Trust, come from Truth.

But above all, my brothers, do not swear, either by heaven or by earth or by any other oath, but let your “yes” be yes and your “no” be no, so that you may not fall under condemnation. (James 5:12)

More trust we have, deeper relationship we may have. Reliable, can be trusted to do something. But unfortunately, many Christians today, too often saying the truth, but less in action, which mean we are not reliable.

Trust is the foundation of relationship, and forgiveness is the reset pin to restart any trust failure.

Discipleship, come from good relationship. How to keep this? Remember “TRUST”:

Truth;

Reliability;

Unity of integrity;

Standards, God’s standard is holiness;

Time, God is still the same, past, present, and future.

Abide in me, and I in you. As the branch cannot bear fruit by itself, unless it abides in the vine, neither can you, unless you abide in me. I am the vine; you are the branches. Whoever abides in me and I in him, he it is that bears much fruit, for apart from me you can do nothing. (John 15:4-5)

From bible verses above, we must be fruitful in Christ, a deep relationship with God.

If trust is foundation of a relationship, then Love is motivation of a relationship.

Remember some verses about Love below:

But the fruit of the Spirit is love, joy, peace, patience, kindness, goodness, faithfulness, gentleness, self-control; against such things there is no law. (Galatians 5:22-23)

Love is patient and kind; love does not envy or boast; it is not arrogant or rude. It does not insist on its own way; it is not irritable or resentful; it does not rejoice at wrongdoing, but rejoices with the truth. Love bears all things, believes all things, hopes all things, endures all things. (1 Corinthians 13:4-7)

Being fruitful can make others to be fruitful too. To be fruitful is to remain His love.

Build a good relationship to save the lost one!

Session 1: Vibrant Leaders

Connect Group Conference Gereja Mawar Sharon 2016 (CGC GMS 2016).

Theme: Igniting Dynamic Discipleship Culture

Friday, 16 September 2016 (Day 1).

Oleh: Pdt. Fuji Harsono (Gembala GMS Favour Jakarta).


 

Vibrant artinya bergetar, aktif, berairah, membara, semangat, dan pengertian lainnya yang serupa dengan itu.

 

Ada 5 (lima) kualitas hidup pemimpin yang harus dimiliki untuk menjadi Vibrant Leader:

 

  1. Kegigihan

Kegigihan merupakan salah satu faktor utama penentu kesuksesan. Kegigihan meliputi semangat, ketekunan, passion yang menyala-nyala dalam jangka panjang, dan sukarela untuk mencurahkan energi sampai garis akhir.

Kegigihan memerlukan kesiapan terhadap kemungkinan sakit hati, siap menghadapi kesulitan, tetapi tetap berkeyakinan mampu untuk mengatasinya.

Membangun kegigihan berarti siap menghadapi kesukaran-kesukaran, serta sukarela mengerjakan tugas ekstra.

Musuh besar dalam membangun kualitas ini adalah kemudahan, kenyamanan (zona nyaman).

 

  1. Ketangkasan dalam Belajar

Artinya gesit dalam belajar sesuatu, selalu berusaha mencari tahu bagaimana sesuatu berjalan dan berhasil, serta keinginan yang tinggi untuk belajar.

Justru karena itu kamu harus dengan sungguh-sungguh berusaha untuk menambahkan kepada imanmu kebajikan pengetahuan. (2 Petrus 1:5)

 

  1. Kesadaran Diri

Karena engkau berkata: Aku kaya dan aku telah memperkayakan diriku dan aku tidak kekurangan apa-apa, dan karena engkau tidak tahu, bahwa engkau melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang. (Wahyu 3:17)

Berdasarkan penelitian, rata-rata setiap orang memiliki minimal 3 (tiga) atau 4 (empat) blind spot.

Di mata Tuhan, pasti terdapat suatu blind spot dalam diri kita. Blind spot berasal dari kesadaran diri yang rendah, dan tidak disadari karena biasanya sudah menjadi kebiasaan atau tabiat seseorang yang cenderung negatif.

Untuk membangun kesadaran diri sendiri, diperlukan kesediaan dan kerendahan hati untuk menerima pahitnya kritik atau kejujuran orang lain terhadap suatu blind spot dalam diri kita.

 

  1. Kepedulian atau Kasih

Ada banyak bentuk kepedulian, mulai dari hal kecil, yaitu komunikatif dengan para anggota CG, membantu setiap ada permasalahan, dan bentuk-bentuk lainnya yang memberikan kepedulian dengan tulus.

 

  1. Kesungguhan Hati

Ini menekankan pada hubungan pribadi kita dengan Tuhan.

Dalam Injil Lukas 18:35-43, terdapat kisah dimana seorang buta yang sungguh-sungguh meminta kepada Tuhan Yesus untuk mengasihani dia dan disembuhkan dari kebutaannya. Karena kesungguhan hati orang buta tersebut, akhirnya dia dapat melihat kembali karena kesungguhan hatinya kepada Tuhan Yesus (iman).

Ini tergantung kesungguhan hati kita: ingin mengalami Kristus atau sekedar menjalankan rutinitas keagamaan saja. Yang membedakan adalah kesungguhan hati.

Awali dengan kerinduan kepada kasih Tuhan, lalu level berikutnya adalah kesungguhan hati.

Analisa Proses Penerbitan Sertifikat Pengganti Atas Sertifikat Tanah yang Rusak

Karena ada beberapa font yang tidak terkonversi dengan baik di web ini, maka untuk versi pdf, dapat diunduh di link:

analisa-proses-penerbitan-sertifikat-pengganti-atas-sertifikat-tanah-yang-rusak
Dalam analisa kali ini, proses penerbitan sertifikat pengganti dibatasi dengan kondisi bahwa sertifikat mengalami kerusakan, dan pemegang sertifikat rusak tersebut adalah pemegang hak yang sah atas tanah yang dimaksud di dalam sertifikat.

 

  1. Sertifikat Rusak

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah (PP 24/1997), diperoleh pengertian bahwa sertifikat adalah surat tanda bukti hak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) huruf c UUPA untuk hak atas tanah, hak pengelolaan, tanah wakaf, hak milik atas satuan rumah susun dan hak tanggungan yang masing-masing sudah dibukukan dalam buku tanah yang bersangkutan.

Dalam peraturan terkait pertanahan, khususnya Peraturan Menteri Agraria Nomor 3 Tahun 1997 tentang Ketentuan Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah (PermenAgraria 3/1997), pada Pasal 137 ayat (2) menyatakan bahwa sertifikat dianggap rusak apabila ada bagian yang tidak terbaca atau ada halaman yang sobek atau terlepas, akan tetapi masih tersisa bagian sertifikat yang cukup untuk mengidentifikasi adanya sertifikat tersebut.

Berdasarkan apa yang telah dijabarkan di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa sertifikat yang rusak adalah suatu surat tanda bukti hak atas tanah, terdapat bagian yang tidak terbaca atau ada halaman yang sobek atau terlepas, akan tetapi masih tersisa bagian sertifikat yang cukup untuk mengidentifikasi adanya sertifikat tersebut.

 

  1. Sertifikat Pengganti

Tidak ada langkah lain selain melakukan pengurusan kembali sertifikat yang telah rusak tersebut kepada instansi yang pernah mengeluarkannya, yaitu Badan Pertanahan Nasional (BPN). Proses pengurusan kembali sertifikat ini dapat disimpulkan sebagai penggantian sertifikat.

Dalam Keputusan Menteri Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 10 Tahun 1993 (KepmenAgraria No.10/1993) Pasal 1 huruf d, menyatakan bahwa penggantian sertifikat adalah penggantian sertifikat lama dengan sertifikat baru.

Kemudian dalam keputusan yang sama, Pasal 2 huruf a angka 4 menyatakan bahwa salah satu latar belakangnya adalah bahwa  pemberian sertifikat baru sebagai pengganti sertifikat yang hilang, rusak atau dibatalkan.

 

  1. Proses Penerbitan Sertifikat Pengganti

Ada beberapa tahapan proses yang harus dilewati untuk penerbitan sertifikat pengganti, yaitu sebagai berikut (gambar diambil dari situs BPN).

  1. Permohonan

Permohonan dilakukan oleh pemegang hak. Di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah (PP 24/1997) Pasal 57 ayat (1) dinyatakan bahwa:

“(1) Atas permohonan pemegang hak diterbitkan sertifikat baru sebagai pengganti sertifikat yang rusak, hilang, masih menggunakan blanko sertifikat yang tidak digunakan lagi, atau yang tidak diserahkan kepada pembeli lelang dalam suatu lelang eksekusi.

(2) Permohonan sertifikat pengganti sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat diajukan oleh pihak yang namanya tercantum sebagai pemegang hak dalam buku tanah yang bersangkutan atau pihak lain yang merupakan penerima hak berdasarkan akta PPAT atau kutipan risalah lelang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 dan Pasal 41, atau akta sebagaimana dimaksud Pasal 43 ayat (1), atau

surat sebagaimana dimaksud Pasal 53, atau kuasanya.”

Melampirkan sertifikat rusak yang bersangkutan sebagaimana bunyi Pasal 137 ayat (1) PermenAgraria 3/1997:

“(1) Permohonan penerbitan sertifikat pengganti karena rusak atau karena masih menggunakan blangko sertifikat lama dapat diajukan oleh yang berkepentingan dengan melampirkan sertifikat atau sisa sertifikat yang bersangkutan.”

Dalam situs BPN http://site.bpn.go.id/o/Beranda/Layanan-Pertanahan/PELAYANAN-PEMELIHARAAN-DATA-PENDAFTARAN-TANAH/SERTIFIKAT-PENGGANTI-HAK-ATAS-TANAH,-HAK-MILIK-ATA/RUSAK.aspx yang diakses pada pukul 15.32 WIB tanggal 31 Agustus 2016, diperoleh informasi terkait teknis permohonan penerbitan sertifikat pengganti karena rusak, yaitu:

Persyaratan:

  • Formulir permohonan yang sudah diisi dan ditandatangani pemohon atau kuasanya di atas materai cukup
  • Surat Kuasa apabila dikuasakan
  • Fotocopy identitas pemohon (KTP, KK) dan kuasa apabila dikuasakan, yang telah dicocokkan dengan aslinya oleh petugas loket
  • Fotocopy Akta Pendirian dan Pengesahan Badan Hukum yang telah dicocokkan dengan aslinya oleh petugas loket, bagi badan hukum
  • Sertifikat asli

Isi dari formulir permohonan memuat:

  • Identitas diri
  • Luas, letak dan penggunaan tanah yang dimohon
  • Pernyataan tanah tidak sengketa
  • Pernyataan tanah dikuasai secara fisik

b, Pemeriksaan atau Verifikasi oleh BPN

Sesuai dengan isi Pasal 3 KepmenAgraria 10/1993 yang berbunyi:

“Dalam melaksanakan penggantian sertifikat, Kepala Kantor Pertanahan wajib memeriksa sertifikat lama yang bersangkutan, dengan mencocokkannya terhadap buku tanah, surat ukur/gambar situasi, peta-peta, warkah dan daftar-daftar isian lain yang bersangkutan dengan sertifikat tersebut yang ada pada Kantor Pertanahan yang bersangkutan.”

  1. Terkait Surat Ukur/Gambar Situasi

Berlaku ketentuan sesuai dengan isi Pasal 5 KepmenAgraria 10/1993 yang berbunyi:

“(1) Dalam penggantian sertifikat lama yang sudah ada Surat Ukur/Gambar Situasinya, tidak perlu dilakukan pengukuran, pemetaan dan pembuatan Surat Ukur/Gambar Situasi yang baru, sepanjang Surat Ukur/Gambar Situasi yang lama masih memenuhi syarat teknis

(2) Surat Ukur/Gambar Situasi yang merupakan bagian sertifikat baru adalah Salinan dari Surat Ukur/Gambar Situasi lama yang dibuat pada blangko Surat Ukur/Gambar Situasi baru dan diberi nomor yang baru.”

Artinya dokumen yang dimaksud, sepanjang masih memenuhi syarat teknis, maka tidak perlu pembuatan surat ukur/gambar situasi ulang, begitu juga sebaliknya.

  1. Penggantian Sertifikat Dicatat Pada Buku Tanah yang Bersangkutan

Pasal 57 ayat (4) PP 24/1997 berbunyi:

“(4) Penggantian sertifikat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dicatat pada buku tanah yang bersangkutan.”

Dengan catatan bahwa sertifikat yang lama ditahan dan dimusnahkan, sesuai dengan isi Pasal 58 PP 24/1997.

  1. Penerbitan Sertifikat Pengganti

Berlaku ketentuan Pasal 139 PermenAgraria 3/1997, bahwa perubahan nomor sertifikat yang lama (rusak) dengan sertifikat yang baru (pengganti).

 

  1. Waktu yang Diperlukan

Berdasarkan peraturan-peraturan terkait yang ada, tidak ada batasan waktu yang tegas terkait berapa lama waktu yang dibutuhkan dalam proses penggantian sertifikat, dimulai sejak permohonan sampai dengan penerbitan.

Namun berdasarkan kumpulan dari beberapa artikel di situs online dan situs BPN, maka didapatkan informasi sebagai berikut.

  1. Dalam situs yang diakses https://www.cermati.com/artikel/cara-mengurus-surat-tanah-yang-hilang dengan judul artikel “Cara Mengurus Surat Tanah Yang Hilang”, dirilis tanggal 18 Desember 2015, memberikan informasi bahwa waktu proses pengurusan sertifikat yang hilang adalah sekitar 2 sampai 3 bulan.
  2. Dalam situs yang diakses http://www.rumah.com/berita-properti/2016/4/123451/tahap-mudah-mengurus-sertifikat-tanah-hilang dengan artikel berjudul “Tahap Mudah Mengurus Sertifikat Tanah Hilang”, dirilis tanggal 26 April 2016 memberikan informasi bahwa waktu proses pengurusan sertifikat pengganti adalah 40 hari.
  3. Dalam situs yang diakses http://finance.detik.com/read/2016/03/22/075007/3170099/1016/lakukan-ini-setelah-sertifikat-tanah-rusak-atau-hilang dengan judul artikel “ Lakukan Ini Setelah Sertifikat Tanah Rusak Atau Hilang” dirilis tanggal 22 Maret 2016 menginformasikan bahwa waktu pengurusan sertifikat pengganti adalah sekitar 3 bulan.
  4. Dalam situs http://www.tribunnews.com/lifestyle/2014/03/10/sertifikat-tanah-hilang-atau-rusak-ini-cara-mudah-mengurusnya dan artikel berjudul “Sertifikat Tanah Hilang atau Rusak? Ini Cara Mudah Mengurusnya” dirilis tanggal 10 Maret 2014 menginformasikan waktu 3 bulan.
  5. Dalam situs http://www.penebarswadaya.co.id/bagaimana-jika-sertifikat-tanah-rusak/ dengan artikel berjudul “Bagaimana Jika Sertifikat Tanah Rusak” yang dirilis tanggal 18 Mei 2015 tidak menginformasikan jangka waktu, tetapi dijelaskan bahwa “Untuk menerbitkan sertifikat pengganti, biasanya Kantor Pertanahan akan melakukan peninjauan lokasi dan melakukan pengukuran ulang untuk memastikan bahwa keadaan tanah tersebut masih seperti yang tertera dalam Buku Tanah dan fotokopi sertifikat dari pemohon. Setelah dilakukan pengukuran, proses penerbitan sertifikat akan dilanjutkan.”.
  6. Dalam situs BPN http://site.bpn.go.id/o/Beranda/Layanan-Pertanahan/PELAYANAN-PEMELIHARAAN-DATA-PENDAFTARAN-TANAH/SERTIFIKAT-PENGGANTI-HAK-ATAS-TANAH,-HAK-MILIK-ATA/RUSAK.aspx yang diakses pada pukul 15.32 WIB tanggal 31 Agustus 2016, diperoleh informasi, untuk sertifikat yang rusak diperlukan waktu prosesnya adalah 19 hari.

Lalu mengapa terjadi perbedaan dari segi waktu pengurusan? Mungkin ada banyak faktor dan berbagai macam alasan yang bisa saja ditemui saat proses pengurusan penerbitan sertifikat pengganti atas sertifikat tanah yang rusak ini.

7 Check List (for Christians) Before Being in a Relationship

Well, this is just a re-written and modified (I say modified because I have added some Bible articles) note. I get these note and knowledge just from God, who talked to me through His servant, Ps. Philip Mantofa. While learning, i just want to share this good thought, to those, including me, who are in a seeking life partner (read: couple) hehehe.

Being in a relationship means on the way to a marriage, and marriage, for Christians, can not be separated but the death.

“All scripture is given by inspiration of God, and is profitable for doctrine, for reproof, for correction, for instruction in righteousness.” – 2 Timothy 3:16 –

Here are 7 check lists before you and I choose and decide to be with someone as our future couple.

  1. Choose someone with commitment to growing in Christ personally.

Not only having faith to Jesus, but also growing in Him. Be careful with someone who depending his/her own spiritual growth on you only. For example, those who like to threaten to leave God if he/she will be separated by his/her couple. It is totally wrong! We know very well that everyone need others and no one can stand alone. However, faith is personal business.

“For thou art my hope, O Lord GOD: thou art my trust from my youth.” – Psalms 71:5 –

  1. Choose someone with vision of life to pleasing God.

Find someone whose vision of life is productive; which mean, those who have clear goal, whatever his/her job is. Ask him/her about his/her job or career. Ask him/her about what is his/her plan in life and what is his/her career purpose and his/her family purpose plan in the future. Assess “does he/she involve God or not?”.

“Not everyone that saith unto me, Lord, Lord, shall enter into the kingdom of heaven; but he that doeth the will of my Father which is in heaven.” – Matthew 7:21 –

  1. Choose someone with honesty.

Honesty means someone’s sincerity which is not incoherent nor hiding something’s wrong. Examine whether in a small thing he/she likes to prevaricate or not, because a liar will not be a good couple. No one is perfect, but honesty is a must. Without it, a relationship will come to an obscurity.

“The lip of truth shall be established for ever: but a lying tongue is but for a moment.” – Proverbs 12:19 –

  1. Choose someone with both maturity and responsibility.

Age is not a warranty of someone’s maturity. Identify someone from the way he/she thinks about the life and the others. The best way to measure someone’s maturity is from his/her action in a moment of pressure, it is a thing to separate a real man from common men, a wise woman from common women. That’s why, be friend firstly and do not be hurried.

“For to me to live is Christ, and to die is gain.” – Philippians 1:21 –

  1. Choose someone with good self-figure.

Anyone will not be able to love his/her couple if he/she is not able to love him/herself first. Good self-figure is the beginning of a good relationship. Anonym of “good self-figure” are so many, for example: binding too strictly before any relationship, being over jealousy, tending to threaten a suicide. By viewing on how someone to take care of him/herself and listening to any of his/her opinion about his/her own life, we can find so many things about his/her self-figure.

“Blessed is the man that trusteth in the Lord, and whose hope the Lord is.” – Jeremiah 17:7 –

  1. Choose someone with positive attitude about life.

Positive attitude is an asset in a marriage. Just imagine if you have to live with someone who often complaining everything in your whole life. Complaining, occasionally, is natural, but having both steadily bitter and negative heart is a life choice. Choose to living with someone who surely smiles for the future!

“Rejoicing in hope; patient in tribulation; continuing instant in prayer” – Romans 12:12 –

  1. Choose someone that you love.

Love, which will bring us to a marriage. Fascinated feeling to your couple, is one of the last 7 check list, not because of unimportant, but to encourage you to choose your couple objectively, and to consider your couple criteria. Without love, do not ever step to a marriage just because you are constrained. Even the feeling may go after, romance is a must!

“Wives, submit yourselves unto your own husbands, as unto the Lord.” – Ephesians 5:22 –

“Husbands, love your wives, even as Christ also loved the church, and gave himself for it” – Ephesians 5:25 –

Status Tanah Setelah Berakhirnya Hak Guna Bangunan (HGB)

Berikut analisa pribadi, untuk versi pdf dapat dilihat di:

Status Tanah Setelah Berakhirnya Hak Guna Bangunan (HGB)

Pertanyaan:

Apa akibat hukum tidak adanya perpanjangan HGB, berkaitan dengan status tanahnya?

 

Ringkasan Analisa Jawaban:

  1. Hak guna-bangunan adalah hak untuk mendirikan dan mempunyai bangunan-bangunan atas tanah yang bukan miliknya sendiri, dengan jangka waktu paling lama 30 tahun.
  2. Pihak yang dapat memperoleh HGB adalah warga Negara Indonesia, dan/atau badan hukum yang didirikan berdasarkan hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia.
  3. Tanah yang dapat diberikan HGB adalah Tanah Negara, Tanah Hak Pengelolaan, dan Tanah Hak Milik.
  4. Berakhirnya atau hapusnya HGB pada pemegang HGB, salah satu sebabnya adalah tidak adanya perpanjangan HGB, dan dampak status tanahnya mapun kewajiban yang timbul bagi pemegang HGB bermacam-macam, tergantung apakah itu Tanah Negara, Tanah Hak Pengelolaan, atau Tanah Hak Milik.
  5. Untuk HGB atas Tanah Negara dampaknya adalah status tanah kembali beralih menjadi Tanah Negara.
  6. Untuk Tanah Hak Pengelolaan dampaknya adalah status tanah kembali beralih menjadi Tanah Hak Pengelolaan.
  7. Untuk Tanah Hak Milik dampaknya adalah status tanah kembali beralih menjadi Tanah Hak Milik.

 

Berikut adalah penjabaran penjelasan/analisanya.

 

  1. Pengertian Hak Guna Bangunan (HGB)

Menurut Undang-undang Nomor 5 tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria (UUPA) Pasal 35 Ayat 1 menyatakan bahwa Hak guna-bangunan adalah hak untuk mendirikan dan mempunyai bangunan-bangunan atas tanah yang bukan miliknya sendiri, dengan jangka waktu paling lama 30 tahun, dimana hak tersebut dapat beralih (Pasal 35 Ayat 3).

 

 

  1. Pihak Yang Dapat Menjadi Pemegang HGB

Adapun, di dalam UUPA Pasal 36 Ayat 1 dan Peraturan Pemerintah Nomor 40 tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan dan Hak Pakai Atas Tanah (PP 40/1996), menyatakan bahwa yang dapat mempunyai atau menjadi pemegang HGB adalah:

  1. warga Negara Indonesia; dan
  2. badan hukum yang didirikan menurut hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia.

Sebagai bukti bahwa suatu pihak merupakan pemegang HGB, maka diperlukan sertipikat, atau dikenal dengan Sertipikat Hak Guna Bangunan (SHGB), sesuai dengan Pasal 23 Ayat 3 UUPA:

“Sebagai tanda bukti hak kepada pemegang Hak Guna Bangunan diberikan sertipikat hak atas tanah.”

 

 

  1. Tanah Yang Dapat Diberikan HGB

Pasal 37 UUPA, HGB terjadi:

  1. mengenai tanah yang dikuasai langsung oleh Negara; karena penetapan Pemerintah;
  2. mengenai tanah milik; karena perjanjian yang berbentuk otentik antara pemilik tanah yang bersangkutan dengan pihak yang akan memperoleh hak guna bangunan itu, yang bermaksud menimbulkan hak tersebut.

Kemudian ada tiga jenis tanah yang dapat diberikan HGB, sebagaimana Pasal 21 PP 40/1996 bahwa tanah-tanah yang dapat diberikan HGB adalah:

  1. Tanah Negara;
  2. Tanah Hak Pengelolaan
  3. Tanah Hak Milik.

Dari ketentuan Pasal 21 PP 40/1996 tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa tanah yang dapat diberikan SHGB adalah Tanah Negara, Tanah Hak Pengelolaan, dan Tanah Hak Milik.

 

 

  1. Perolehan HGB Pada Tanah Negara, Tanah Hak Pengelolaan, dan Tanah atas Hak Milik
  2. HGB pada Tanah Negara

Berdasarkan Pasal 22 Ayat 1 PP 40/1996, bahwa HGB atas tanah Negara diberikan dengan keputusan pemberian hak oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk.

Untuk memperjelas pengertian SHGB pada Tanah Negara tersebut dapat dilihat pada contoh berikut:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pada Gambar-1 Dasar Pemberian Hak, di mana Hak Guna Bangunan atas tanah Negara diberikan dengan keputusan pemberian hak oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk, dan dalam contoh gambar tersebut tanah Negara diberikan dengan keputusan hak oleh Kepada Kantor Pertanahan Kota Medan sebagai pejabat yang ditunjuk, Nomor 266/HGB/BPN.12.71/2009 tanggal 17-12-2009.

  1. HGB pada Tanah Hak Pengelolaan

Pada Pasal 22 Ayat 2 PP 40/1996, bahwa Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Pengelolaan diberikan dengan keputusan pemberian hak oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk berdasarkan usul pemegang Hak Pengelolaan.

Untuk memperjelas perihal HGB atas Tanah Hak Pengelolaan, maka dapat diambil contoh pada tanah di wilayah Batam, khususnya dalam wilayah Otorita Batam.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pada contoh gambar tersebut, terutama butir d pada Halaman 1 SHGB, bahwa dasar pemberian haknya diperoleh berdasarkan Surat Keputusan Kepala Kantor Pertanahan Kota Batam, dan dalam hal ini keputusan mengacu kepada butir i. Penunjuk, yaitu Keputusan Kepala Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam Nomor 308/A3/2014 tanggal 06-08-2014 atau biasa disingkat SKEP.

Adapun latar belakang Hak Pengelolaan yang dimiliki oleh Otorita Batam adalah Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor28 Tahun 1992 (Keppres 28/1992) dan ditindaklanjuti dengan Keputusan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 9 tahun 1993 (KepmenAgraria 9/1993).

Sebagai informasi, bahwa sebelum dikeluarkannya SKEP ini, ada beberapa proses tahapan yang harus dilewati sebelumnya oleh pemohon hak atas tanah di Batam tersebut, yaitu:

  1. Penetapan Lokasi (PL) oleh Otorita Batam kepada pemohon hak;
  2. Pembayaran Uang Wajib Tahunan Otorita (UWTO) oleh pemohon hak; dan
  3. Pembuatan dan penandatangan Surat Perjanjian (SPJ) oleh dan antara Otorita Batam selaku Pemegang Hak Pengelolaan dengan pemohon.
  4. HGB pada Tanah Hak Milik

Hak milik adalah hak turun-menurun, terkuat dan terpenuh yang dapat dipunyai orang atas tanah (Pasal 20 UUPA), dan haknya hanya boleh dimiliki oleh orang atau warga Negara Indonesia saja (Pasal 21 Ayat 1 UUPA). Artinya hak milik tidak dapat dimiliki oleh badan hukum atau pun warga Negara asing.

Bila dikaitkan dengan HGB pada Tanah Hak Milik, hal tersebut diatur dalam Pasal 24 PP 40/1996, yaitu:

  • Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik terjadi dengan pemberian oleh pemegang Hak Milik dengan akta yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah.
  • Pemberian Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) wajib didaftarkan pada Kantor Pertanahan.
  • Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik mengikat pihak ketiga sejak didaftarkan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2).

Kemudian untuk memperjelas maksud Pasal 24 tersebut, diperjelas pengertiannya dalam Aturan Penjelasan PP 40/1996, yaitu:

Ayat (1)

Pemberian Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik pada dasarnya merupakan pembebanan yang dilakukan oleh pemegang Hak Milik atas tanah miliknya. Karena itu pemberian itu dilakukan dengan suatu perjanjian antara pemegang Hak Milik dan calon pemegang Hak Guna Bangunan yang dicantumkan dalam akta yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah.

Ayat (2)

Sebagai pembebanan atas suatu hak yang terdaftar, Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik perlu didaftar dengan pembuatan buku tanahnya dan pencatatannya pada buku tanah dan sertipikat Hak Milik yang bersangkutan.

Ayat (3)

Walaupun Hak Guna Bangunan itu sudah terjadi pada waktu dibuatnya akta Pejabat Pembuat Akta Tanah yang dimaksud dalam ayat (1), namun baru mengikat pihak ketiga sesudah terdaftar di Kantor Pertanahan.

Jangka Waktu HGB untuk tanah Hak Milik diberikan selama paling lama 30 (tiga puluh) tahun berdasarkan Pasal 29 PP 40/1996.

Bila ada perpanjangan, maka diperlukan kesepakatan lagi antara pemegang HGB dengan pemegang Hak Milik dengan pembuatan Akta yang dibuat oleh PPAT, sebagaimana bunyi Pasal 29 Ayat 2 PP 40/1996:

“Atas kesepakatan antara pemegang Hak Guna Bangunan dengan pemegang Hak Milik, Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik dapat diperbaharui dengan pemberian Hak Guna Bangunan baru dengan akta yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah dan hak tersebut wajib didaftarkan.”

Dalam analisa ini tidak ada contoh SHGB yang berasal dari SHM, namun berdasarkan apa yang telah dijabarkan pada dalam PP 40/1996 Pasal 24 dan Aturan Penjelasnya, serta Pasal 29, maka dapat diambil kesimpulan hubungan timbulnya HGB pada tanah Hak Milik, yaitu:

  • Adanya suatu Akta Perjanjian pemberian HGB antara pemegang Hak Milik kepada pihak lain yang akan menerima HGB atau calon pemegang HGB, dan akta tersebut dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT);
  • Akta Perjanjian Pemberian HGB selanjutnya didaftarkan, dibuat buku tanahnya, dan dilakukan pencatatan pada buku tanah dan SHM terkait, kepada Kantor Pertanahan;
  • Sejak pendaftaran tersebut dilakukan, barulah HGB atas tanah Hak Milik mengikat pihak yang menerima HGB atau calon pemegang HGB;
  • HGB untuk tanah Hak Milik berlaku selama maksimal 30 (tiga puluh) tahun;
  • Perpanjangan dapat dilakukan melalui kesepakatan lagi antara pemegang Hak Milik dengan pemegang yang ingin melakukan perpanjangan HGB, dan kesepakatan ini dituangkan dalam Akta Perjanjan yang dibuat oleh PPAT.

 

 

  1. Berakhirnya HGB Pada Tanah Negara, Tanah Hak Pengelolaan, dan Tanah Hak Milik

Berakhirnya HGB berarti hapusnya hak pemegang HGB atas suatu tanah tersebut. Sebagaimana bunyi Pasal 35 PP 40/1996:

Hak Guna Bangunan hapus karena :

  • berakhirnya jangka waktu sebagaimana ditetapkan dalam keputusan pemberian atau perpanjangannya atau dalam perjanjian pemberiannya;
  • dibatalkan oleh pejabat yang berwenang, pemegang Hak Pengelolaan atau pemegang Hak Milik sebelum jangka waktunya berakhir, karena :
    1. tidak dipenuhinya kewajiban-kewajiban pemegang hak dan/atau dilanggarnya ketentuan-ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30, Pasal 31 dan Pasal 32; atau
    2. tidak dipenuhinya syarat-syarat atau kewajiban-kewajiban yang tertuang dalam perjanjian pemberian Hak Guna Bangunan antara pemegang Hak Guna Bangunan dan pemegang Hak Milik atau perjanjian penggunaan tanah Hak Pengelolaan; atau
    3. putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap;
  • dilepaskan secara sukarela oleh pemegang haknya sebelum jangka waktu berakhir;
  • dicabut berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961;
  • ditelantarkan;
  • tanahnya musnah;
  • ketentuan Pasal 20 ayat (2).

Dari Pasal 35 PP 40/1996 tersebut, maka dapat diambil kesimpulan bahwa berakhirnya jangka waktu HGB merupakan salah satu sebab hapusnya HGB.

 

 

  1. Status Tanah Sebagai Akibat Hapusnya HGB

Berakhir atau hapusnya HGB mengubah status tanah yang sebelumnya melekat pada pemegang HGB, beralih kepada pihak yang berhak sesuai dengan status tanah awal sebelum adanya HGB tersebut, baik itu kepada Negara, atau kepada pemegang Hak Pengelolaan, atau kepada pemegang Hak Milik, sesuai dengan Pasal 36 PP 40/1996 yang berbunyi:

  • Hapusnya Hak Guna Bangunan atas tanah Negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 mengakibatkan tanahnya menjadi tanah Negara.
  • Hapusnya Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Pengelolaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 mengakibatkan tanahnya kembali ke dalam penguasaan pemegang Hak Pengelolaan.
  • Hapusnya Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 mengakibatkann tanahnya kembali ke dalam penguasaan pemegang Hak Milik.

Hapusnya HGB tersebut menimbulkan kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi oleh pemegang HGB, yaitu sebagai berikut.

Untuk Tanah Negara

PP 40/1996 Pasal 37 berbunyi:

  • Apabila Hak Guna Bangunan atas tanah Negara hapus dan tidak diper-panjang atau tidak diperbaharui, maka bekas pemegang Hak Guna Bangunan wajib membongkar bangunan dan benda-benda yang ada di atasnya dan menyerahkan tanahnya kepada Negara dalam keadaan kosong selambat-lambatnya dalam waktu satu tahun sejak hapusnya Hak Guna Bangunan.
  • Dalam hal bangunan dan benda-benda sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) masih diperlukan, maka bekas pemegang hak diberikan ganti rugi yang bentuk dan jumlahnya diatur lebih lanjut dengan Keputusan Presiden.
  • Pembongkaran bangunan dan benda-benda sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilaksanakan atas biaya bekas pemegang Hak Guna Bangunan.
  • Jika bekas pemegang Hak Guna Bangunan lalai dalam memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), maka bangunan dan benda-benda yang ada di atas tanah bekas Hak Guna Bangunan itu dibongkar oleh Pemerintah atas biaya bekas pemegang Hak Guna Bangunan.

 

Untuk Tanah Hak Pengelolaan dan Tanah Hak Milik

PP 40/1996 Pasal 38 berbunyi:

“Apabila Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Pengelolaan atau atas tanah Hak Milik hapus sebagaimana dimaksud Pasal 35, maka bekas pemegang Hak Guna Bangunan wajib menyerahkan tanahnya kepada pemegang Hak Pengelolaan atau pemegang Hak Milik dan memenuhi ketentuan yang sudah disepakati dalam perjanjian penggunaan tanah Hak Pengelolaan atau perjanjian pemberian Hak Guna Bangunan atas tanah Hak Milik.”

 

 

Sumber:

Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria

Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan dan Hak Pakai atas Tanah